Skip to main content

I dont like of what you said on your Blog...sista

Dear Blog,

..Zzzzz...Zzzzz...mengapa dia selalu menyulut api kemarahanku, meskipun sudah aku utarakan semuanya, aku jelaskan, bahkan aku minta maaf, tetap saja, dia keras kepala. Ngga ngerti deh apa yang ada di otaknya. Seolah-olah dia ingin menunjukkan "nih liat, siapa yang lebih bisa menikmati hidup, siapa yang kesepian"...terserah deh, monggo, saya angkat tangan saja..mungkin awalnya dia berpikir aku tuh ngejek dia atau kasihan sama dia, oo nooo, tidak sama sekali, arrrggghhh dia ngga pernah ngerti maksud ucapanku...mau di bahas beribu-ribu kali juga ngga akan pernah ngerti kayaknya, payah...

Baru saja dia menulis di blognya "ini lah asyiknya pergi bersama dengan teman-teman, ngga "jaim", kalau pergi dengan pasangan, kasian pasangannya, karena kita melakukan sesuatu hal yang unik, syukurlah kalau pasangannya cuek".....apa coba maksudnya?? mau nyindir???...humm sindirannya bukan buat gua kan, karena aku ga kayak gitu tuh, aq dan pasanganku ga pernah "jaim2an", pake daster di depan dia aja aku ga malu, mau ngupil kek, ampe mau kentut juga udah pada ga malu lagi, kita berdua itu ga seperti pasangan lainnya yg suka jaim2an, heeu ga ada kata jaim di kamus kita, itu mah pacaran "anak kecil"..and you bilang di blogmu yg berjudul "kesepian"....intinya seperti ini: kasian deh lu, belum punya kerja, meskipun punya pacar, nanti bisa juga khan putus di tengah jalan, mening juga gua, udah kerja meski belum punya pacar"...What EEVVEEER

Ngenes bgt sumpah bacanya, s****** BGT sie lo!!!...heeyy maaf ya, kamu ngga pernah tau, dan ngga akan pernah tau, bagaimana hubungan gua sama pasangan gua, tidak sama seperti yang kamu tuduhkan "jaim"...ahhh dan ga akan gua ceritain di sini, gimana pasangan gua, percumaa, karena itu malah akan membuat kamu menyulut api lagi, dan juga gua ga mau so nunjuk-nunjukkin ke orang, "ini loh gua udah sukses, ini loh udah pernah jalan2 ke sini, ini loh,,,dlll"...aku ngga se-narsis kamu...

kata terakhir dari saya, biarkan saja Tuhan dia terlena dalam kesenangannya, biarkan saja dan lihat sampai setinggi apa dia merasa "paling"...hingga suatu hari dia mengerti...SEMOGA ALLAH YANG MEMBUKA DAN MENGETUK PINTU HATIMU LEBAR-LEBAR!!!!!

Wasssalam.....
zZZZZzz   Zzzzzz