Skip to main content

My mood is come back cozz jog&swimm:D #postaday2011

Dear my charming blog,

Aku mau cerita nih #postaday2011. Luka di hatiku kian hari kian dalam, halah kok jadi lebay, hihihi, karena itulah kemarin saya memutuskan untuk "renang aja yu, sekalian udah lama banget ngga olahraga, hohoho". Pas banget malam seninnya, keke, pacarnya ade menelepon ke rumah. Dia menanyakan tentang berapa tiket masuk trek/lapangan UPI dan Kolam renangnya, umm saya bilang kalau ngga salah si cuma sekitar 1000k untuk trek dan 7000-10000k untuk swimming pol. Murah ya, pasti terheran-heran. hehehe. Malah kalau untuk warga UPI alias mahasiswa, masuk trek cuma 500k, and kolam renangnya only 3000k saja. Iya belum lagi, kalau kalian masuk, kalian bisa lihat lapangan yang cukup luas. Lapangan untuk sebak bola di tengahnya yang berumput hijau dan treknya (atau tempat berlari) dengan panjang sekitar 400meter mengelilingi lapangan sepak bolanya. Lalu di pinggir2nya adalah barak atau tempat duduk yang meninggi ke atas seperti di stadium olahraga GBK (Gelora Bung Karno), Jakarta. Hanya saja dalam ukuran yang lebih kecil, bedanya lapangan trek UPI ini benar-benar menyatu dengan alam. Kita bisa melihat pemandangan bukit pondok hijau, Setia Budi dari sini.  Dibawah ini beberapa foto yang saya ambil ketika jogging kemarin..
 
Rumput lapangan sepak bola yang hijau, gedung yang nampak itu adalah gedung yg biasa dipakai untuk wisuda
Nah, ini barak atau tempat duduk yang saya maksud, biasanya saya menyimpan tas saya di barak paling bawah, hehe
pemandangan gedung latihan tenis dari jauh saat berlari:D
Ini pemandangan alam yang bisa dilihat saat kita jogging, seger liatnya, apalagi pas lari di temani angin sepoi-sepoi, brrrr
Kalau kamu lihat ada besi hijau di pinggir lapangan, itu tempat orang2 biasanya menarik-narik badannya dgn berpegangan pada tiang, sayangnya ngga sampe megangnya, harus loncat, wkwkwk:D
Barak jika dilihat dari jauh...
Saat sedang jogging, ada dua orang ibu yang sedang membersihkan lapangan, aduh rajin sekali mereka, untung lagi ga panas ya, ayo semangat bu!!^^
aYOOO, semangats, malah foto-fotoan, hihiihi
Jelaslah semangat joggingnya, soalnya ada sepatu baru di beliin "ayang",,huehueheu, daassaarr!!awW betisnya:D

Huff, akhirnya hanya bisa mengelilingi lapangan dua kali tak berhenti, sisanya, lari-jalan-foto2-lari-jalan lagi, hehe banyak istirahatnya:D. Dulu saat kuliah olahraganya pasti di sini, ya ampun mana harus bisa mengelilingi lapangan sebanyak empat kali ga berhenti. Astaganaga rasanya mau copot kaki, masih ingat pas berhenti langsung "pingsan", gubraak, hehehe.
Kurang lebih setengah jam deh saya jogging. Setengah jamnya lagi digunakan dengan foto-foto dan menginjak-nginjak batu kerikil yang tajam ini loh...wkwkwk...sakiiiit tau, ga kuat saya mah....xixixixi
terlihat tumpul ya batunya, tapi saat di injak humm nyess deh, cocok untuk yang sedang rematik kayaknya
Itu neng keke asyik banget ya, ngga berasa sakit apa ya, hehehe
ahahahaha, saking udah capenya, jadi ga kobe:D
Setelah mandi keringat dengan "berjogging ria", akhirnya kita berdua memutuskan untuk lanzut berenang...hohhoho, niat ya..untungnya kolam renang UPI bersebelahan dengan treknya, jadi ga usah jauh-jauh deh:D...Nih, bisa dilihat jepretannya di bawah...
Ini kolam renang yang biasa digunakan untuk pertandingan, yang berwarna-warni di atas itu kursi penonton yg digunakan saat ada perlombaan.
Liat deh kolam renangnya, cukup besar, karena kolam renang yang di miliki UPI ini sering di jadikan tempat untuk perlombaan renang tingkat nasional loh. Dalamnya kurang lebih 2 sampai 4 meter. Makin ke ujung makin dalam pemirsa, kemarin saya juga berenang di kolam ini..hehe udah jago dong berenangnya, meskipun cuma gaya dada doang bisanya, hehehe. Sebenarnya ada tiga kolam, ini kolam yang pertama, kolam yang kedua khusus untuk anak-anak, mungkin kedalamannya sekitar setengah meter lebih plus ada "sosorodotan" kalau kata orang sunda mah, hehe, seperti di bawah ini
kolam yang rada "deet", hehehe, ada perosotannya..
Tebak deh pemirsa, sampai sekarang saya ngga pernah berani naek perosotannya, padahal ngga tinggi, tapi ga tau deh trauma dengan perosotan, ahahaha. Cuma sayang, air di kolam ini sering banget cepet kotor, apalagi di pinggirnya banyak pohon, jadi daunnya suka berterbangan ke kolam, untung ngga berubah jadi kolam daun, hehehe.
O ya ada cerita bodor sebelum berenang, keke sebenarnya lupa membawa baju renang, akhirnya aku kasih deh kostum baju joggingku--yang untungnya berupa celana legging dan tanktop--hehehe, dianya mau lagi, padahal khan bau keringet ya:D. Abis kasian daripada dia manyun sendirian, masa cuma ngeliatin aku berenang, ga rame dong, hehehe. Tapi kita ngga bernarsis di sini, soalnya, malu ah lagi pake baju renang, entar ke-seksi-annya dilihat banyak orang, ahahahahaha:D
Nah, yang satu ini, kolam yang ada tempat loncatnya, hayoo siapa yang berani loncat dari ketinggian seperti itu. Maaf fotonya dari jauh, jadi kurang jelas kecuramannya, yang pasti paling tinggi mungkin ada sekitar 10 meter lebih ya, hee pokoknya serem deh..lagipula punya cerita kurang mengenakan dengn loncat-meloncat ini, jadi masih trauma, hehe.
yang keliatan cuma tempat loncatnya aja dari jauh ternyata, hehehe, maap
Kolam renang UPI
Pokoknya lumayan menyenangkan renang di sini, untuk harga tiket hanya 7000k-10000k dan dengan fasilitas yang ada lumayan bagus lah, cuma ya itu di sini ngga ada air angetnya, jadi tiris pisan euy, di tambah outdoor pula dengan angin yang sepai sepoi tea, kalau cuma jadi ikan asin, alias cuma mejeng di pinggir kolam renang tapi ngga berenang mah, tiris pisan kacida, huehuehue. Makanya biar ngga dingin harus langsung nyeburr, burrr, and jadi ikan duyung deh sejam ampe dua jam, mengadem di kolam renang...hehe,,,:D asooy..mari budayakan berenang, biar item eh salah biar tinggi, aahaha, udah ga bisa deng, bukan masa pertumbuhan lagi,,hiks...
Haa akhirnya tak terasa sudah hampir dua jam berlenggang di air, sudah berapa balikan ya, sekitar delapan kali deh, tapi saya hanya nyebrangin lebarnya aja bolak-balik, bukan panjangnya, takut ngga kuat, abis panjang bener bo, berapa meter ya, yaa sekitar 8 meter panjangnya ada kali ya...heee. Saya lihat ada cowo atletis banget badannya, dia bisa bolak-balik sepanjang kolam renang itu ampe empat balikan, wuiihhh keren, semua gaya dia bisa, dari gaya bebas, punggung, kupu-kupu, and gaya dolphin. Keren-keren..Saya cuma bisa gaya dada, itu karena dulu saya pernah les renang waktu SMP, kurang lebih setahun saya belajar renang ampe iteeem, tapi heraan kok ngga nambah tinggi ya, wkwkwk, nasiib emang..
After that, both of we taking a bath, and then waduh udah jam lima, belum sholat ashar, akhirnya kita berdua buru-buru deh lari ke Masjid Al-Furqon, sekarang namanya berubah menjadi Islamic Center. Bueeeddaa banget bangunannya. Hampir seluruh kawasan UPI sekarang di penuhi dengan gedung-gedung baru yang lebih bagus pastinya, sayang, kenapa pas selesai di bangun, pas banget saya wisuda, haaa, jadi tak merasakan gedung baru, hehehehe. Umm kayaknya pingin deh, ngambil gambar seputar bangunan baru di Kampus saya tercinta ini, boleh tuh, nanti saya bikin resumenya ya.
Ini foto dalam masjid di kawasan sholat akhwat, banyak sekali perubahannya jadi lebih luas. Dulu tempat sholat akhwatnya terpisah dengan ikhwan. Sekarang menjadi satu lantai di pisah dengan sekat. Katanya masjid Al-furqon atau Islamic Center ini, yang paling besat di antara masjid-masjid dalam kampus lainnya loh. Iya sie, di banding Masjid salman ITB, dan masjid di Unpad Jatinangor dan DU, ini jauh lebih luas.
the front gate of Al-Furqon

Jadi Al-Furqon ini bukan hanya berfungsi sebagai masjid saja, tapi juga sebagai pusat kegiatan dan kajian keislaman Mahasiswa dan seluruh warga UPI, makanya lebih dari satu lantai, kalau ngga salah ada empat lantai atau tiga ya, masing-masing lantai berbeda fungsinya. Tapi saya kurang tau apa saja, hehehe, makanya kenapa sekarang di beri nama Islamic Center.


Al furqon dari jauh
Okey, its time to go home, Y Allah waas banget ya, liat UPI sekarang, sangat jauh berbeda secara penampilannya, hehe, di depan Al Furqon ini dulu ada lapangan sepak bola sekarang, jadi taman-taman seperti ini, lebih enak di pandang mata, ya sempet juga foto-foto sebentar sie, kalau mau lihat silahkan, hehehe

Ini dulunya lapangan sepak bola yang suka di pake upacara..
Isola UPI yang terkenal. Bangunan peninggalan Belanda. Ciri Khas UPI
Gate UPI skr kayak gini yaa..
di pinggirnya di hiasi lampu taman sekarang, ada juga yg lagi foto-foto tuh, hehe

yaa ikutan narsis deh sebentar
Logo UPI terpajang at the gate..
 Humm sekian deh napak tilasnya ke UPI Bandung tercinta, nanti saya jogging dan berenang lagi ya di sana dan membawa lebih banyak lagi foto-foto yang bisa dijadikan kenangan..Hehehe, ya iyalah secara 6 tahun saya di didik di sini, 2 tahun di sastra Jepang, dan 4 tahun di psikologi. Banyak sekali kenangan yang tidak akan terlupakan di sini. Baik buruk semuanya pembelajaran buat saya. Terima kasih bapak dan ibu dosen yang sudah mengajar kami. Semoga kami kelak menjadi manusia yang berguna, amien. Dan untuk kampus saya tercinta, Gud luk terus ya, tingkatkan lagi mutu pendidikannya hingga bisa mengeluarkan lulusan yang benar-benar qualified dengan kebutuhan di lingkungannya. Jangan sampai hanya bangunannya saja yang di perbanyak, tapi kualitas dan kesejahteraan dosennya terlupakan, hehe, jangan dong. Semangats, semoga saya bisa mengikuti jejak beliau-beliau yang selalu mengabdikan dirinya pada dunia pendidikan, amien. Hidup UPI, Hidup Pendidikan Indonesia..^_^

UPI from the outside...
Haaha, cuma mau nambahin foto tiket masuk track lari dan kolam renang UPI, harganya totemo yasui deh^^


Totemo yasui ne, karena murah jadi tiketnya juga hanya berbentuk kertas seperti ini saja. Hohoho, so, ayo bermain ke UPI, di sini juga ada hotelnya loh, namanya Isola Resort..tapi lupa ngga di foto, ahaha, nanti deh kapan-kapan saya main lagi ke sana ya...kalau saya sie gampang tinggal nebeng aja sama papa, ahihihi. Jya, mata ashita nee^_^ (maaf semua foto nampak blur karena saya menggunakan kamera yang resolusinya kecil jadi hasilnya pun kurang memuaskan y, its oke for beginning. hhehe).

Wassalam

Comments