Skip to main content

tell me about married...

A little note from someones blog... :).... aq copy paste di sini...yaa biar aqu bisa baca and belajar aja dari pengalaman orang lain...kalau nanti sudah menikah...hhee..aamiin...


Dear All,

Boleh sharing ?

Berdasarkan pengalaman pribadi
(hehehe...) memiliki pasangan
(pacar or tunangan) dengan menikah itu
bisa berbedaa banget

Saya termasuk orang yang cepet banget punya pasangan.

Dan masa pacaran yang pertama itu
nyaris 10 tahun dari SMP sampai
kuliah (hihihi). Tapi gak tau kenapa,
dari awal saya udah merasa bahwa
pacar yang ini bukan calon suami yang
akan mendampingi saya sesisa umur saya.
Padahal dia tuh orangnya baiiiiiiik
banget.
sabaaaaar bangeeeet.
ngertiiii iiiiiiiin banget
dan banyak hal-hal baiiiiiiiik banget
yang dia miliki.
Hanya saja sejalan dengan perkembangan umur, perkembangan minat perkembangan lain-lain saya merasa bahwa dia tidak
akan mampu mendampingi saya yang maunya
banyaaaaaaaaak banget.
Jadinya kita pun putus baik-baik dengan
perencanaan tanpa rame-rame (walaupun akhirnya seluruh keluarga
geger abis)
dan membutuhkan waktu hampir 2 tahun
untuk menyelesaikan banyak hal.

Kemudian saya kenal dengan suami saya
sekarang ini.
Masa pacaran juga lamaaaa banget... sekitar 3 or 4 tahun gitu...
pokoknya udah bikin semua ilfil...
bosen... dan cape nanya ....
(tapi aku keukeuh sukeukeuh... tidak
tergoda untuk menanggapi). ...
Calon mertua juga udah cape nanya , cape
mengancam... cape ngeliat kita gak jelas
juntrungannya. ..
Teman-teman, sodara, calon gebetan (
belum sempet nggebet siiih...)
sudah berdebar-debar menunggu...
jalan terus apa bubar.
Sampai akhirnya... tiba- tiba saya mau aja diajakin married...

Begitulah... begitu married...
astaga... kemana itu yang namanya
pacaran tahun-tahunan. ..
Yang namanya pacar sama suami itu beda
banget...(hehehe. ...maaf para suami !).

Mungkin dia juga mikir... pacar sama
isteri juga bedaaaaa banget.
Padahal.. rasanya waktu pacaran itu
semua stok sifat buruk
udah keluar semua...
(iyalah.. pacaran segitu lama...rumah
juga gak jauh-jauh amat..masih satu
lingkungan.. .hikksss. ..).

Tapi ternyata ada modifikasi sifat...
ada kebutuhan baru yang nggak kepikiran
sebelumnya.
Contoh paling sederhana...
jaman pacaran sih kita (cewek) seneng aja membuatkan minuman
buat sang pacar.
Giliran married...duuuh. ..bangun tidur
diminta bikinkan coklat susu sementara
kita juga masih nguanttuuuukkkk. ..(tau
aja kan manten baru...)...
rasanya darah udah naik ke kepala... Trus... karena belum punya pembokat
(walaupun udah misah rumah sama
mertua)...
kita kan harus cuci pakaian sendiri.
Tuuhh si Tuan besar enak aja ngelempar
celana sama bajunya ke pojokan kamar...
Duaaaar.. apa gak kepala mo meledak rasanya ?
Biasa kan kamar cewek tuh rapi dan
teratur..tiba- tiba jadi kayak kapal pecah !

Masih ada lagi dosanya... kalo mencet
odol... pasti dari tengah... dan
gak pernah ditutup lagi !!!!
( ...setelah saya baca di banyak artikel
mengenai pria...ternyata urusan mencet
odol ini memang sudah menjadi
bagian perilakunya. ..hahaha...) ...

kalo nonton tv kerjanya mainin
remote control sampe kita senewen
ngeliatnya.. .
kalo udah berkutat
sama hobinya kita ditinggalin begitu saja...

Hal-hal kecil itu...dan kadang ada hal
besar juga... memang menjadi
agenda dan kurikulum perkawinan.

Lima tahun pertama... urusannya masih perang antar suku...
(silang pendapat, pertandingan egoisme,
mencari
jati diri sebagai isteri dan suami)...

Lima tahun kedua...urusannya udah mulai
ke visi dan misi mengenai
pendidikan anak...

Lima tahun ke tiga...urusannya udah ke
pengembangan karier dan
rumahtangga. . (udah mulai numpuk-
numpuk kekayaan...hehehe. .)...

Lima tahun ke empat urusannya udah masa
depan anak...mo kemana niih
anak kita...jadi udah kembali ke siklus
hidup kita yang awal lagi...

Kenapa perkawinan bisa bertahan ?
Jawabnya sederhana : karena KOMITMEN !!

Kita berkomitmen untuk hidup bersama
dengan orang yang sangat berbeda dengan kita.
Kita berkomitmen untuk mengisi segi-
segi yang kurang dari pasangankita.

Sama seperti kita juga menerima dia
untuk mengisi kekurangan kita.
Justru semakin banyak kekurangan
pasangan kita, maka semakin berguna hidup kita.
Dan semakin banyak kekurangan kita,
semakin banyak kita
menerima dari pasangan kita.
Kalau kita sudah malas berkomitmen,
maka perkawinan sudah diambang pembubaran. Tidak perlu menunggu orang
kedua atau ketiga.
Semua itu ada dari dalam diri kita sendiri.

Jadi begitulah...
Kalo memang belum siap berkomitmen. ...
biar pun pacaran 10 tahun...
20 tahun... seyogyanya nggak usah married.
Biar aja orang lain yang cape komentar .
Toh yang akan menjalankan hidup
berkeluarga nanti adalah
kita berdua... dan kelak anak-anak kita juga.
Memang ada yang bilang, ngapain pacaran
lama-lama... kalau sudah ada yang mau ya langsung
saja. Itu juga oke... bagaimana kita mampunya aja berkomitmen.

Ada yang bilang, perkawinan itu seperti main judi.
Tapi judi kan seperti tebak-tebakan.
Untung-untungan. Padahal perkawinan bisa dipelajari.
Saya bilang, perkawinan itu seperti
sekolah tanpa akhir...
tanpa ijazah...
Tiap hari kita belajar, tiap hari kita
ujian..
dan uji ketahanannya harus seumur
hidup.

Satu hal... tidak ada perkawinan yang
ideal !
Setiap pasangan memiliki pola sendiri.
Jadi kita sendirilah yang
membuat perkawinan itu mau ideal apa
tidak.
Jadi jangan mencontek perkawinan orang
lain...
karena kita bukan menikah dengan salah
satu pasangan yang ideal itu...
dan kita pun bukan pasangan ideal dari
orang yang ideal di luar sana ..

Yang cocok untuk orang lain, belum
tentu ideal untuk kita. Yang cocok untuk kita, belum tentu
ideal buat orang lain.

Buat yang sudah married...
mohon maaf kalau tidak sesuai dengan
pakemnya.

Untuk yang belum married... go ahead...
hidup ini punyamu sendiri kok... Memilih menikah sekarang atau besok,
adalah pilihan hidup masa depan..
Kalau mau belajar coba-coba ya
monggo...ntar yang sengsara
kan diri sendiri.
Back to top Go down





SETUJUUUUUU Exclamation Exclamation cheers , gw jg plg ga demen yg namanya nanya2in temen2 gw kpn mrk akn married, kasarnya sih sebodo amat lo mo kawin kapan kek, it's ur decision, ur life, ur rights, ur choice. Doesn't concern me whatsoever.

Tapi kl mrk butuh saran and masukan soal married, i'm all ears lol! . Karien was right, married is once in a lifetime and for eternity, so u MUST CONSIDER EVERY ASPECT OF IT THOROUGHLY, WISELY, AND CAREFULLY, so eventually u won't regret it.

Kebalikan dari kenapa msh mnunda mnikah pdhl umur lo udh lbh dr ckp, gw nikah umur 23 and sering dpt ptanyaan:

KENAPA NIKAH MUDA ??
Lah, emang napa?? Khalayak ramai msh bpendapat, biasanya patokan cowo nikah diatas 25-27 thn, dbawah itu dbilang kburu napsu lah, dgosipin "kecelakaan" lah, dbilang "lo nikah ats tekanan camer lo ya (coz istri gw 2 thn lbh tua dr gw)?", atawa "lo kan blm cukup ekonomi".

So what nikah muda? gw ga ad kraguan sdkt pun wkt ambl kputusan nikah, gw niat krn ibadah, mmantapkan hidup, gw suka akn tanggung jawab yg akn gw tanggung akn anak istri gw kelak (makes me even more mature than ever).

Memang, ga bisa dpungkiri pasti ad pbedaan dg pasangan wkt pacaran sm pas udh married, tapi disitulah seninya. Ibarat Leonardo da Vinci yg mramu beragam warna dlm lukisannya shg mjd lukisan masterpiece mcm Monalissa / Madonna of the Rocks (The Da Vinci Code banget, hehehe), pnikahan itu meramu beragam sifat dan karakter dari suami & istri (not to mention both big families) shg mjd masterpiece yg dsebut keluarga sakinah, mawaddah and warrahmah (bayangkan, betapa bangganya memiliki masterpiece seperti itu, it will be sebuah prestasi yg plg mbanggakan seumur hidup). And I simply would like to have a happy family dg sgala risiko, tantangan (who knows what), dan cobaan.

EMANGNYA LO UDAH MAPAN ??
Indeed, mslh ekonomi pst msk factor kunci ksiapan married. Both parties (atau plg tdk calon suami) hrs sdh mapan, kl gak, mo ngasih mkn istri apa nti??. Masalahny patokan "mapan" itu masih relatif, kpn gw dbilang cukup mapan u married?? Brp duit gw d bank / apa udh pny rumah sendiri / mobil smp dbilang “cukup mapan”? Gw hakul yakin, walaupun phasilan gw wkt itu org blg bln sberapa smp dbilang "modal nekat doank”, rejeki gw ssudah married pasti lebih bagus. Alhamdulillah, namanya juga niat ibadah, ada aja rejeki dr sumber yg tdk gw sangka2.

ARE YOU HAPPY??
No question about it, sekarang gw pny 2 harta plg bharga d dunia ini, istri n anak gw. And I’m happier than ever now than when I was single.

But hey, it’s just me. If u prefer to stay single in ur 30, just take that path, as long as you happy. 1 thing 4 sure, don’t let anyone decide what u must do, especially when it’s against ur will and ur choice of happiness. Believe in what ur heart say. OK

Comments